ADAB-ADAB SEBELUM BERZIKIR - Islam Is Great

Islam Information

Sabtu, 20 Oktober 2018

ADAB-ADAB SEBELUM BERZIKIR


Dalam Al-Qur`an Al-Karim, Allah SWT berfirman,


وَاذْكُرْ رَبَّكَ فِي نَفْسِكَ تَضَرُّعًا وَخِيفَةً وَدُونَ الْجَهْرِ مِنَ الْقَوْلِ بِالْغُدُوِّ وَالْآصَالِ وَلَا تَكُنْ مِنَ الْغَافِلِينَ.


“Dan berdzikirlah kepada Rabb-mu pada dirimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak menjaharkan suara, pada pagi dan petang, serta janganlah kamu termasuk sebagai orang-orang yang lalai.”

[Al-A’râf: 205]


Daripada Sheikh Daud al-Fathani dikenal pula ulama besar yang berasal dari Patani menyebutkan dalam kitabnya Dyiaa’ul Murid , adab sebelum berzikir antaranya adalah:


1. Taubat nasuha, iaitu taubat daripada sesuatu yang tidak memberi faedah kepada agama yang tersalah dari perkataan, perbuatan dan kehendak yang tidak muafakat dengan syarak.


2. Suci badan daripada hadas-hadas besar dan hadas kecil dan kekotoran pada tubuh dan pakaian. Hendaklah mandi dan mengambil air sembahyang serta membersihkan pakaiannya.


3. Mengharumkan pakaian dengan bau-bauan (wangian) dan menyucikan mulut dengan bersugi (siwak).


4. Dengan niat menegakkan perintah Allah bukan kerana lainnya kerana mengambil faedah dunia dan keinginan hawa nafsu.


5. Membesarkan Allah. Ketika menyebut Allah terasa benar akan kebesaran dan kehebatan-Nya.


Dalam Kitab Al-Adzkar, Imam Nawawi Rahimahullah menyarankan agar orang yang seyogyanya memperhatikan adab-adab dalam melakukan dzikir. Terutama ketika seseorang sedang berada dalam rumahnya, atau di suatu tempat yang layak. Diantara adab-adab tersebut adalah: 


-hendaknya menghadap kiblat, 

-posisi duduk yang menggambarkan kekhusyu'an dan ketakutan kepada Allah, 

-menundukkan kepala, kemudian tempat yang digunakan untuk berdzikir hendaknya bersih dan sunyi, lebih afdhal juga jika seseorang dalam keadaan suci. 

-Adapun jika berada pada suasana diluar masjid dan rumah, maka paling tidak keikhlasan, dan ketundukkan diri pada Allah SWT.


Rasulullah SAW juga pernah menggambarkan perumpamaan orang yang berdzikir kepada Allah seperti orang yang hidup, sementara orang yang tidak berdzikir kepada Allah sebagai orang yang mati:  

عَنْ أَبِي مُوْسَى رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ، قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَثَلُ الذِّي يَذْكُرُ رَبَّهُ وَالذِّي لاَ يَذْكُرُ رَبَّهُ مَثَلُ الْحَيِّ وَالْمَيِّتِ

"Perumpamaan orang yang berdzikir kepada Allah dan orang yang tidak berdzikir, adalah seumpama orang yang hidup dan mati." (HR. Bukhari)


Bahkan dalam riwayat lain, Rasulullah SAW juga mengumpamakannya dengan rumah. Rumah orang yang berdzikir kepada Allah adalah rumah manusia hidup, dan rumah orang yang tidak berdzikir adalah seperti rumah orang mati, atau kuburan. Berusahalah untuk terus ISTIQOMAH dalam berzikir.


Sesungguhnya dengan berzikirlah hati dapat menjadi tenang dan tenteram. Firman Allah SWT dalam Al Quran


الذِّيْنَ آمَنُوْا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوْبُهُمْ بِذِكْرِ اللهِ أَلاَ بِذِكْرِ اللهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوْبُ

"(Yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tentram dengan Zikir kepada Allah. Ingatlah bahwa hanya dengan Zikrullah hati menjadi tenang." (Ar-Ra'd 13:28)


P/S: Semoga dengan ISTIQOMAH dalam beramal zikrullah, melazimi selawat, selalu beristighfar, Allah SWT menerima taubat kita, mengampuni dosa kita, meninggikan darjat kita dan memberi rezeki yang tidak putus-putus setiap hari. Amiin.


FB Bengkel Keajaiban Rezeki Ilahi

Tiada ulasan: