Islam Is Great

Islam Is Great

Islam Information

Breaking

Rabu, 23 Oktober 2019

SAJAK CARILAH PAHALA YANG MUDAH

4:54:00 PTG 0
SAJAK CARILAH PAHALA YANG MUDAH



Sajak untuk dibacakan pada hari *Rabu*  tanggal *23 Oktober 2019

*CARILAH PAHALA YANG MUDAH*

Disamping ibadah yang berat lagi khusus, carilah pahala atau keredhaan Allah yang mudah
Bertemu orang Islam berilah salam sebagai mendoakannya
Senyumlah selalu apabila bertemu, ia dianggap sedekah
Apabila keluar rumah, niat hendak membuat berbagai-bagai kebaikan seperti ziarah atau khidmat
Tidak sampai maksud pun tidak mengapa, ia tetap diberi pahala
Hadis ada memberi keterangan, niat orang Mukmin itu lebih baik daripada amalannya
Apabila membawa kereta di simpang-simpang jalan, berilah laluan kepada orang lebih dahulu
Ia diberi pahala kerana mengutamakan orang daripada diri sendiri
Kesalahan kawan maafkan sahaja walaupun tidak diminta
Amat besar pahalanya, bahkan menggembira kawan pula
Duri-duri atau benda-benda yang menghalang di jalan dibuang segera
Ia memberi mudah orang ramai lalu-lalang dengan tidak merbahaya
Ia diberi pahala sama dengan orang yang bersedekah
Waktu tidur malam niatlah hendak bangun beribadah
Pahala tetap diperolehi sekalipun tidak sempat bangun kerana terlajak tidur
Ia tetap diberi pahala kerana niatnya suci
Berpakaian, niat bercantik-cantik kerana Tuhan itu cantik
Di sini pahalanya tetap ada
Yang salah itu, berpakaian kerana bermegah-megah dan menunjuk-nunjuk
Yang sebenarnya untuk mendapat pahala atau keredhaan yang mudah terlalu banyaknya
Tanpa memerlukan korban masa atau harta
Tapi kita telah mensia-siakannya

Selepas Dzuhur 
17-10–1999

Isnin, 21 Oktober 2019

Kriteria Ahli Syurga

9:35:00 PG 0
Kriteria Ahli Syurga

Kriteria Ahli Syurga

عَنْ ثَوْبَانَ مَوْلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ مَنْ فَارَقَ الرُّوحُ الْجَسَدَ وَهُوَ بَرِيءٌ مِنْ ثَلَاثٍ دَخَلَ الْجَنَّةَ مِنْ الْكِبْرِ وَالْغُلُولِ وَالدَّيْنِ

Daripada Tsauban, bekas hamba Rasulullah SAW, dari Rasulullah SAW, bahawasanya baginda bersabda: "Barang siapa ketika ruhnya berpisah dengan jasad dan ia bebas dari tiga perkara maka ia akan masuk syurga, iaitu; sombong, ghulul (khianat) dan hutang." (HR Ibnu Majah No: 2403) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Allah mengurniakan syurga kepada Mukmin yang ketika ruhnya dicabut, ia tidak memiliki sifat sombong dan bangga diri, tidak khianat diatas amanah yang diberi (seperti mengambil yang bukan hak) dan tidak berhutang.

2.  Menjadi kewajipan setiap Mukmin untuk menjauhi sifat sombong dan bongkak kerana ia adalah sifat iblis.

3.  Muslim juga perlu menjaga amanah yang diberi dan jangan sesekali khianat, sama ada amanah kepada Allah dan Rasul, amanah terhadap tanggungjawab diri dan keluarga, amanah kepada tanggungjawab pekerjaan mahupun masyarakat dan Negara.

4.  Berhutang juga menjadi penghalang seseorang untuk masuk syurga. Pastikan segala hutang kita segera dilunaskan sebelum nyawa dicabut. Jangan ambil mudah hutang kita terhadap orang lain.

Jauhilah sifat sombong, khianat dan berhutang. Moga sehingga di penghujung hayat, kita dijauhi dari sifat sombong, khianat dan berhutang

Memberi Kemudahan Kepada Orang Berhutang

9:31:00 PG 0
Memberi Kemudahan Kepada Orang Berhutang
Memberi Kemudahan Kepada Orang Berhutang


عَنْ عُبَادَةَ بْنِ الْوَلِيدِ بْنِ عُبَادَةَ بْنِ الصَّامِتِ …رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ يَقُولُ مَنْ أَنْظَرَ مُعْسِرًا أَوْ وَضَعَ عَنْهُ أَظَلَّهُ اللَّهُ فِي ظِلِّهِ

Daripada Ubadah bin Walid bin Ubadah bin Samit… Rasulullah SAW bersabda: "Barangsiapa yang menangguhkan tempoh pembayaran hutang kepada orang yang tidak mampu atau memaafkan hutangnya, Allah akan menaunginya dalam naunganNya." (HR Muslim No: 5328)  Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Memberi pertolongan kepada orang yang memerlukan seperti memberi pinjaman adalah amalan yang mulia

2.  Orang yang  memberi kemudahan kepada orang yang berhutang dengan menangguhkan tempoh pembayaran hutang kepada mereka yang masih kesulitan untuk menjelaskannya, akan mendapat naungan di sisi Allah pada hari Kiamat nanti.

3.  Orang yang menghalalkan atau memaafkan hutang orang lain padanya dengan apa juga sebab seperti kesulitan yang dialaminya, nescaya Allah  akan menaunginya dalam naunganNya.

4.  Allah menjanjikan ganjaran yang besar kepada mereka yang memudahkan bantuan kepada orang yang berhutang. Firman Allah:

وَإِن كَانَ ذُو عُسۡرَةٖ فَنَظِرَةٌ إِلَىٰ مَيۡسَرَةٖۚ وَأَن تَصَدَّقُواْ خَيۡرٞ لَّكُمۡ إِن كُنتُمۡ تَعۡلَمُونَ ٢٨٠

Dan jika (orang berhutang itu) dalam kesukaran, maka berilah tangguh sampai dia berkelapangan dan sebaliknya bahawa kamu menyedekahkan (sebahagian atau semua hutang) itu, lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui (pahala yang besar yang kamu akan perolehi kelak). Al-Baqarah: 280.

Namun bagi orang yang berhutang menjadi kewajipan menjelaskan hutang dengan segera jika berkemampuan.