Islam Is Great

Islam Is Great

Islam Information

Breaking

Jumaat, 26 April 2019

KISAH ANTARA TUKANG GUNTING DAN USTAZ

10:20:00 PG 0
KISAH ANTARA TUKANG GUNTING DAN USTAZ

Seorang Ustaz ke kedai gunting rambut untuk gunting rambutnya. Ketika rambutnya sedang digunting, si tukang gunting rambut bertanyakan satu soalan kepada si Ustaz.


Tukang Gunting: Saya nak tanya satu soalan.


Ustaz: Ya, silakan.


Tukang Gunting: Benarkah Tuhan itu wujud?


Ustaz : Mestilah wujud. Kalau Tuhan tak wujud, pastinya kita pun tak wujud di dunia ni.


Tukang Gunting: Kalau betul Tuhan itu wujud, kenapa ketika manusia dalam kesusahan Tuhan tak bantu. Kalau betul Tuhan itu wujud, semestinya takkan ada manusia dalam kesusahan di dunia ini.


Ustaz : “Diam dan tersenyum sambil menggelengkan kepala”.


Tukang Gunting: Kenapa Ustaz diam??


Ustaz : Kamu gunting rambut saya bagi siap dulu, dan saya akan jawab soalan tu selepas semua selesai.


Si tukang gunting pun dengan segera siapkan rambut Ustaz itu kerana ingin tahu apa jawapan Ustaz itu. Akhirnya siap.


Tukang Gunting: Ok dah siap Ustaz. Apa jawapannya Ustaz?


Ustaz: Berapa harga?


Tukang Gunting: RM10 sahaja. (masih menunggu jawapan dari Ustaz)


Ustaz : “Ustaz keluarkan dompet sambil tersenyum tanpa sebarang kata”.


Setelah membayar Ustaz terus keluar dari kedai. Si tukang gunting terdiam melihat tindakan Ustaz yang agak pelik. Tiba-tiba Ustaz masuk kembali ke kedai tersebut dengan membawa seseorang. Orang itu adalah pengemis di tepi jalan dengan rambut kusut masai.


Ustaz : Kamu tengok dia ni. Benarkah wujud Tukang Gunting Rambut dalam dunia ni??


Tukang Gunting: Mestilah wujud. Saya ni kan tukang gunting.


Ustaz : Kalau betul wujud tukang gunting, takkan ada manusia yang rambut tidak terurus seperti ini. Kalau betul wujud tukang gunting mesti rambutnya terurus.


Tukang Gunting: Dia yang tak pernah mencari tukang gunting, mestilah rambutnya tak terurus.


Ustaz : Jadi, itulah jawapan saya untuk soalan kamu tadi.


Tukang Gunting: “Terdiam seketika”.


Ustaz : Manusia yang tidak mencari Tuhan, sombong dengan Tuhan. Tuhan itu sentiasa ada dengan kita. Kalau kita mencari Tuhan, pasti hidup kita terurus seperti rambut yang dijaga.


Tukang Gunting: “Terus terdiam dan terkedu mendengar jawapan Ustaz itu dalam keadaan menitis air mata”.


Pengajaran kisah: Hidup kita semua bergantung pertolongan dari Allah. Jangan sesekali kamu anggap kamu boleh hidup tanpa bantuan Allah. Sebenarnya Allah tidak memerlukan manusia. Tetapi manusia yang memerlukan Allah....😊😊

Rabu, 24 April 2019

KEPENATAN YANG DISUKAI ALLAH

8:30:00 PTG 0
KEPENATAN YANG DISUKAI ALLAH


1. Kesungguhan ibubapa yang bekerja pagi dan petang bagi menyara kehidupan keluarga adalah satu kepenatan yang disukai oleh Allah dan RasulNya. Rasulullah pernah bersabda bahawa setiap suap yang diberikan suami kepada isteri akan diberi pahala. Sabda Nabi:


‎وَلَسْتَ تُنْفِقُ نَفَقَةً تَبْتَغِى بِهَا وَجْهَ اللَّهِ إِلاَّ أُجِرْتَ بِهَا حَتَّى اللُّقْمَةُ تَجْعَلُهَا فِي فِيّ امْرَأَتِكَ


“Dan tidaklah kamu memberikan nafkah dalam mencari keredhaan Allah melainkan semuanya akan dibalas dengan pahala. Sehinggakan setiap suap yang disuapkan ke dalam mulut isterimu (juga akan diberi pahala). (HR Muslim).


2. Manakala isteri yang bersungguh mendapatkan makanan buat anak-anaknya akan turut diberikan ganjaran yang besar oleh Allah. al-Imam Muslim meriwayatkan satu insiden yang menyayat hati. Menurut Saidatina Aisyah, seorang Ibu telah datang ke rumahnya bersama dengan dgn dua orang anak perempuannya. Ibu tersebut meminta sumbangan daripada Aisyah. Namun, ketika itu tiada apa yang boleh disumbangkan melainkan sebiji tamar lalu diberikan kepada si Ibu tersebut. 


Apa yang berlaku dihadapan Aisyah sangat menyentuh hatinya. Si Ibu tersebut membelah tamar tersebut kepada dua bahagian lalu diberikan kepada kedua orang anak perempuan yang bersama dengannya sedangkan dia sendiri tidak  mendapat sebarang makanan. Peristiwa ini diberitakan kepada Nabi. Rasulullah lalu bersabda:  


‎فَقَالَ إنَّ اللَّهَ قَدْ أَوْجَبَ لَهَا بِهَا الْجَنَّةَ أَوْ أَعْتَقَهَا بِهَا مِنْ النَّارِ


“Sesungguhnya Allah telah mewajibkan ke atas ibu tadi syurga (iaitu ibu tersebut pasti akan masuk ke syurga) atau (dengan amalan tersebut) Allah akan membebaskannya dari neraka. (HR Muslim).


3. Bahkan Rasulullah turut menegaskan bahawa duit yang ibu dan ayah sumbangkan untuk keluarga mereka adalah sebaik-baik nafkah di jalan Allah. Sabda Rasulullah:


‎أَفْضَلُ دِينَارٍ يُنْفِقُهُ الرَّجُلُ دِينَارٌ يُنْفِقُهُ عَلَى عِيَالِهِ


“Sebaik-baik dinar adalah dinar yang digunakan sebagai nafkah buat menyara keluarganya” (HR al-Bukhari).


4. Malah membelikan hadiah buat isteri juga dianggap sebagai amalan yang terpuji. Amru ibn Umayyah pernah membeli sepasang kain. Seorang sahabat bertanya, apa yang kamu lakukan kepada kain tersebut. Amru lalu menjawab:


‎تصدقت به عَلَى سخيلة بنت عبيدة ، وكانت امرأته ، وَقَالَ : سمعت رَسُول اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يقول فِي الصدقة : " الصدقة عَلَى الأهل صدقة


"Aku telah hadiahkannya kepada isteriku Sukhailah bint Ubaydah dan dia berkata: Aku mendengar Rasulullah bersabda: Sesungguhnya sedekah (hadiah) kamu kepada ahli keluargamu akan diganjari pahala sedekah.  (HR Abu Ya’la).


Justeru, berusahalah menyara keluarga dan berilah hadiah buat isteri. Sesungguhnya ia adalah perkara yang dipuji Allah dan Rasul.


Sabtu, 20 April 2019

APABILA TUJUAN HIDUP MANUSIA TERPESONG

6:15:00 PG 0
APABILA TUJUAN HIDUP MANUSIA TERPESONG

APABILA TUJUAN HIDUP MANUSIA TERPESONG
Apabila tujuan hidup manusia sudah terpesong.
Membuat apa sahaja bukan kerana Allah Taala lagi.
Tapi ada kepentingan diri sendiri.
Membuat kerja kerana duit, pangkat, kuasa, nama, betina dan glamour.
Sama ada dapat atau tidak dapat, side-effectnya yang negatifnya terlalu banyaknya.
Kalaupun berjaya di dalam kehidupan tapi tidak ada erti apa-apa lagi.
Bila tidak tercapai cita-cita, jiwa derita akhirnya kecewa kemuncaknya putus asa.
Jika berjaya pula, orang benci, orang hasad dengki.
Sekiranya mendapat kesusahan orang tidak peduli.
Ramai manusia yang akan berkata-kata setidak-tidaknya di dalam hati: “Padan muka!”
Kerana itu hiduplah kerana Allah.
Buatlah apa sahaja biarlah untuk Allah Taala.
Dari Allah, bagi Allah, untuk Allah.
Allah Taala adalah segala-galanya.
Buatlah kerana Allah sekalipun tidak berjaya.
Tidak berjaya kita tidak kecewa apatah lagi putus asa.
Jiwa tidak derita dan sengsara.
Kalau berjaya kita tidak megah.
Kerana kita tahu itu semua anugerah Allah, hati tidak berbunga.
Bahkan malu kepadanya, rendah diri setiap ketika.
Orang lain pun tidak benci dan marah.
Kecuali orang yang hasad dengki yang sudah parah.

11.15 malam 
18 - 07 - 2001