Islam Is Great

Islam Is Great

Islam Information

Breaking

Selasa, 23 Oktober 2018

SEMBAHYANG YANG MULA DIPERIKSA BILA ANDA MATI

7:09:00 PG 0
SEMBAHYANG YANG MULA DIPERIKSA BILA ANDA MATI


Setiap orang selepas mati, mula-mula diperiksa sembahyangnya Sebelum amalan lain ditanya.

Ditanya apa bacaannya.

Syarat rukunnya, sah batalnya.

Khusyuk dan penghayatannya.

Kalau dia boleh berjemaah, Adakah dia ikut mendirikan sembahyang secara berjemaah.

Adakah dia sembahyang tepat di atas waktunya.

Adakah dia sembahyang terhubung dengan hidup hariannya.

Kalau sembahyang ditanya tak betul jawapannya, atau tidak tepat jawapannya.

Amalan lain tidak ada nilai di sisi Tuhannya.

Kalau dia kaya, pemurah orangnya, tidak ada nilai di sisi Tuhannya.

Kalau dia pandai, tawadhuk orangnya dan tidak berbangga, tidak ada harga pada Tuhannya.

Kalau dia pemimpin sekalipun adil dengan rakyatnya.

Sembahyang dicuai apatah lagi ditinggalkannya.

Keadilannya tidak diiktiraf oleh Tuhannya.

Kalau dia seorang miskin, sabar atau redha dengan kemiskinannya.

Semuanya itu tidak ada nilai di sisi Tuhannya.

Amalan yang lain selain sembahyang bernilai dan berharga setelah sembahyangnya sempurna segala halnya.

Kerana itulah di waktu hidup sempurnakan sembahyang segala aspeknya.

Kerana sembahyang tiang agama.

Kalau sembahyang tiang agama sudah dicuaikan.

Lain-lain perkara tidak berguna.

Amalan yang lain itu, bernilai dan berharga setelah sembahyang segala-galanya sempurna di seluruh aspeknya.

Ada orang pemurah dengan harta.

Sembahyang ditinggalkannya.

Ada orang sabar dan redha dengan kesusahan.

Tapi sembahyangnya tidak sempurna.

Ada orang tawadhuk dan tidak bangga dengan kepandaiannya.

Tapi sembahyang dicuaikannya.

Ada pemimpin adil dengan rakyatnya.

Tapi sembahyang dibuat tidak sempurna.

Apa-apa hal utamakan sembahyang terlebih dahulu.

Kemudian diikuti dengan amalan lain.

Barulah amalannya itu ada harga di sisi Tuhannya.

Sembahyang ‘Hablumminallah’ lebih utama.

Yang lain ‘Hablumminannas’ kategori kedua.

Biarlah amalan kategori kedua itu buah dari sembahyangnya.

Isnin, 22 Oktober 2018

APAKAH ITU KELUARGA SUNNAH

2:22:00 PTG 0
APAKAH ITU KELUARGA SUNNAH

Assalamualaikum..hari ni saya nak share sikit beberapa points penting yang saya belajar daripada 4 tokoh yang amat saya kagumi (Ustaz Ebit Lew, Ustazah Fatima Syarha, Ustaz Pahrol dan Ustaz Hariyanto) di Seminar Keluarga Sunnah di Matrade KL, Sabtu lepas. 

Baca, jgn scroll je.. rugi besar kalau tak baca sampai habis.. sgt bermanafaat... tapi kalau malas baca tu x dapek den nk tolong..

Baca dan perlahan-lahan ubah ke arah yang lebih baik. 

Kita usaha sama-sama, ok? 

🔴 Jaga solat awal waktu, PASTI keluarga akan bahagia. Beza orang yang sekadar solat dengan orang yang solat di awal waktu, ibarat langit dan bumi. Jauh bezanya. Dan Allah akan hujani rezeki pada rumah orang-orang yang jaga solat di awal waktu. 

🔴 Wujudkan ta'lim dalam rumah sekurang-kurangnya 30 minit setiap hari. Ta'lim adalah sesi berkumpul sekeluarga dan bercerita tentang Allah, kisah nabi, tafsir quran, atau hadis2. Jadikan rumah kita sebahagian dari taman syurga. 

🔴 Wujudkan 3 waktu ini dalam keluarga, sekurang-kurangnya sekali sehari: Solat berjemaah, Makan berjemaah, dan Bercerita/berbual.Dan dalam ketiga-tiga waktu ini, haramkan handphone dan TV. 

🔴 Menguap atau melihat handphone ketika pasangan atau anak-anak sedang bercerita, adalah akhlak yang sangat buruk.

🔴 Sebut nama pasangan dan anak-anak dalam doa selepas solat, setiap hari. 

🔴 Banyakkan menyebut "ya arhamar rahimin" (Yang Maha Pengasih dan Penyayang). Supaya setiap anggota keluarga kita juga sentiasa ada dua sifat itu-- penyayang dan pengasih. 

🔴 Hindari sikap MALAS. Buang perkataan MALAS dalam kamus hidup. Allah benci orang yang malas, Allah menyempitkan rezeki orang yang malas. Kurangkan tidur, kurangkan makan, kurangkan social media, kurangkan berhibur. Kerana itu punca malas. 

🔴 Tanda Allah sayang keluarga kita ialah bila setiap ahli keluarga mampu berlembut dan bertoleransi sesama sendiri. Kalau kita masih berkasar, kerap bertelingkah, kuat merajuk, pentingkan diri sendiri, maksudnya keluarga kita masih jauh dari Allah. 

🔴 Orang yang paling kaya dan bahagia adalah orang yang kenal Allah, percaya Allah, RASA Allah sentiasa melihat, dan yakin setiap musibah dan nikmat itu adalah kerana kasih sayang Allah. 

🔴 Apa ciri-ciri rumah yang Allah suka? Rumah yang sentiasa bersedia menyambut Rasulullah saw sebagai tetamu. Bayangkan Rasulullah nak datang rumah kita petang ni. Adakah kita akan malu atau mengelak? Adakah kita akan sorokkan mana2 majalah, DVD, frame gambar? Adakah kita akan hulurkan Quran yang berhabuk (dah lama tak baca) kepada Rasulullah? Atau adakah kita dalam keadaan yang sentiasa bersedia untuk menyambut Rasulullah, dan yakin baginda akan suka berkunjung ke rumah kita? Tepuk dada. 

🔴 Nafkah wajib seorang suami kepada isterinya ada 3: Tempat tinggal, Makanan, Pakaian. Suami isteri yang tinggal di rumah mak atau mak mertua atas sebarang sebab, bermaksud suami belum menyempurnakan nafkah tempat tinggal. Tapi kalau tiada pilihan, suami tetap perlu beri bayaran sewa (atau sumbangan setimpal) kepada tuan rumah, bagi menyempurnakan nafkah tersebut. Ini kewajipan. Dan kalau tak ditunaikan, suami akan menanggung dosanya, dan boleh jadi asbab rezeki keluarga sempit dan rumahtangga tak bahagia. 

🔴 Rasulullah saw tak pernah merungut apabila makanan yang disediakan isterinya tak sedap, kekurangan pada sikap/layanan isterinya, kenakalan anak-anak, sikap ego orang tua, rajuk/cemburu isterinya, atau sebarang kesusahan dalam rumahtangga. Rasulullah tak pernah merungut. Kerana merungut adalah salah satu tanda hati telah hitam. 

.

🔴 Macam mana nak bersihkan hati yang hitam? Rajin basuh toilet, bersihkan rumah. Kerja-kerja "kotor" sebegini akan membersihkan hati dan menundukkan jiwa. Sambil bersihkan tandas, repeat dalam hati-- 

"Rajiah, kau bukan siapa-siapa, kau takde apa-apa, kau tak pernah buat apa-apa. Semua kebaikan yang ada pada kau, adalah kuasa dan pertolongan Allah semata-mata." 😭

🔴 Setiap kali kita nampak keburukan atau kekurangan pada pasangan dan anak-anak-- 

SABAR. 

Betulkan diri sendiri dulu. Kadang2 kekurangan itu bukan pada pasangan atau anak-anak, tapi pada diri sendiri yang gagal bersyukur, gagal mendidik dan gagal menjadi contoh yang baik. Orang yang betul2 yakin dengan Allah, tak pernah pandang rendah pada orang lain, termasuk dirinya sendiri. 

🔴 Setiap kali buat kebaikan, jangan harapkan pujian daripada pasangan, tapi harapkan Allah pandang dan Allah sayang. Sebab bila Allah sayang, automatik seluruh makhlukNya sayang pada kita. 

🔴 Kekalkan mawaddah (romantik) dalam rumahtangga. Jalan pegang tangan, baring atas riba pasangan, peluk pasangan, pandang wajah pasangan dengan rasa cinta. Biarpun di hadapan anak-anak. 

🔴 Ringankan mulut untuk ucapkan kata cinta, kata penghargaan, pujian dan dorongan kepada pasangan dan anak-anak setiap hari. Itu akan melembutkan hati dan mengeratkan hubungan. 

🔴 Rasulullah saw tak pernah pukul/rotan/kurung/ikat/meninggikan suara kepada pasangan dan anak-anak. Baginda bijak menggunakan kemahiran komunikasi dan tutur kata yang berhemah untuk selesaikan sebarang konflik dan stress. Kekerasan dan kekasaran fizikal hanya akan mengeraskan hati dan menjarakkan hubungan. 

🔴 Cara hidup kita menentukan cara mati kita. Dan cara mati kita menentukan cara kita dibangkitkan semula nanti. So kalau nak kesudahan yang baik, betulkan cara hidup bermula sekarang! 

🔴 Sentiasa buat kebaikan, walaupun kepada pasangan yang tak pandai menghargai, pasangan yang ego, pasangan yang jahil, pasangan yang tak membalas kebaikan tersebut. Kerana setiap kebaikan yang kita buat, pasti akan dibalas oleh Allah. Buat baik, sebab nak Allah sayang, bukan sebab nak pasangan sayang. Ingat, tiada satu pun kebaikan yang sia-sia! 

🔴 Rumahtangga yang sejahtera adalah salah satu syurga dunia. Sesiapa yang tak berusaha untuk capai syurga dunia, tak akan mampu beroleh syurga di akhirat nanti. Maka penting untuk kita berusaha capai keluarga sejahtera, sebelum mati. 

🔴 Suami yang rajin tolong basuh pinggan, bukan suami dayus. Suami yang rajin tolong sidai baju, bukan suami dayus. Suami yang tolong mandikan anak-anak, bukan suami dayus. Suami yang patuh cakap isterinya, bukan suami dayus. Tapi suami dayus, adalah suami yang tak mampu membimbing isterinya ke jalan Allah, tak mampu menjaga aurat isterinya, tak mampu membentengi isterinya dari azab api neraka. 

🔴 Rumahtangga yang sentiasa ada solat dan zikir di dalamnya, pasti akan tenang dan bahagia. 

🔴 Jarak sesuatu masalah dengan penyelesaiannya, ibarat jarak dahi dengan tempat sujud. Apa pun konflik dalam rumahtangga, kembali pada Allah. 

🔴 Kualiti sesebuah keluarga terletak pada kualiti solat anggotanya. 

🔴 Sentiasa bersedekah sesama anggota keluarga. Kerana sedekah itu lebih tajam daripada doa. 

🔴 Keluarga adalah asas hidup. Kalau keluarga sejahtera, seluruh perjalanan hidup akan mudah. 

🔴 Seorang suami perlu ada sifat "ghirrah". (Bukan ghairah. Itu memang dah confirm ada. 😂) Ghirrah bermaksud cemburu. Cemburu yang bertujuan untuk memelihara kehormatan isteri dan menghindar isteri daripada maksiat dan dosa. Contoh, kalau isteri nak keluar dengan kawan2, suami boleh izinkan. Dengan syarat, auratnya terpelihara, pergaulannya terjaga. 

🔴 Doa bila rumahtangga dilanda badai atau musibah: 

Surah At-Taubah, ayat 128-129. 

Ini doa favourite Rasulullah saw. 

🔴 Doa supaya satu keluarga sentiasa jaga solat: 

Surah Ibrahim, ayat 40.

🔴 Doa supaya Allah sentiasa pelihara ibu bapa kita, dan jadikan anak-anak kita taat: 

Surah Al-Ahqaf, ayat 15.

🔴   *Doa memohon zuriat, dan agar Allah sentiasa beri kesabaran ketika belum ada zuriat: 

Surah Maryam, ayat 1-10*

.

Semoga apa yang saya kongsikan ini bermanfaat, dan menjemput rahmat Allah ke dalam keluarga kalian. 

Ini cuma perkongsian. 

Bukan nasihat, atau jauh sekali nak tunjuk bagus. 

Sama-sama kita berlapang dada, 

cuba ikut sunnah Rasulullah, 

dan perlahan-lahan kayuh kembali kepada Allah.

Sementara masih dipinjamkan nyawa ni. 

Kan? 😊


.(C&P....for sharing)

Sabtu, 20 Oktober 2018

CARA MENASIHATI WANITA DALAM ISLAM

1:34:00 PTG 0
CARA MENASIHATI WANITA DALAM ISLAM


عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اسْتَوْصُوا بِالنِّسَاءِ فَإِنَّ الْمَرْأَةَ خُلِقَتْ مِنْ ضِلَعٍ وَإِنَّ أَعْوَجَ شَيْءٍ فِي الضِّلَعِ أَعْلَاهُ فَإِنْ ذَهَبْتَ تُقِيمُهُ كَسَرْتَهُ وَإِنْ تَرَكْتَهُ لَمْ يَزَلْ أَعْوَجَ فَاسْتَوْصُوا بِالنِّسَاءِ


Dari Abu Hurairah radliallahu 'anhu berkata, Rasulullah SAW bersabda: "Berilah nasihat kepada perempuan wasiat yang baik-baik. Sesungguhnya mereka itu diciptakan dari tulang rusuk (sesungguhnya tulang rusuk itu bengkok di bahagian atasnya), jika engkau cuba untuk meluruskannya maka dia akan patah namun jika engkau biarkan maka dia akan tetap bengkok. Oleh itu berilah nasihat dan wasiat yang baik kepada perempuan.  (HR Bukhari No: 3084) Status: Hadis Sahih


Pengajaran:


1.  Rasulullah SAW menyarankan agar kita sentiasa memberikan bimbingan dan nasihat kepada kaum wanita yang pada lazimnya wanita ini bergantung dan memerlukan kepada bimbingan kaum lelaki.


2.  Kaum lelaki disarankan agar memberikan bimbingan kepada kaum wanita sama ada isteri, anak perempuan ataupun orang lain dengan penuh hikmah ini kerana kebanyakan wanita mudah tersinggung dan memerlukan kepada kehalusan budi dan sentuhan.


3.  Walaupun suami dibenarkan untuk memukul isteri yang derhaka, namun hendaklah dimulai dengan menasihatinya dengan baik, jika masih enggan menerima nasihat hendaklah dijauhi dari tempat tidur, jika masih berdegil maka dibenarkan memukulnya ditempat yang diharuskan oleh syara dengan tujuan untuk mendidik bukan mencederakannya. Firman Allah:


وَٱلَّٰتِي تَخَافُونَ نُشُوزَهُنَّ فَعِظُوهُنَّ وَٱهۡجُرُوهُنَّ فِي ٱلۡمَضَاجِعِ وَٱضۡرِبُوهُنَّۖ فَإِنۡ أَطَعۡنَكُمۡ فَلَا تَبۡغُواْ عَلَيۡهِنَّ سَبِيلًاۗ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ عَلِيّٗا كَبِيرٗا 


“…. dan perempuan-perempuan yang kamu bimbang melakukan perbuatan derhaka (nusyuz) hendaklah kamu menasihati mereka dan (jika mereka berdegil) pulaukanlah mereka di tempat tidur dan (kalau juga mereka masih degil) pukullah mereka (dengan pukulan ringan yang bertujuan mengajarnya). Kemudian jika mereka taat kepada kamu, maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkan mereka. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi, lagi Maha Besar” (an-Nisa: 34)


4.  Kaum lelaki adalah pemimpin kepada wanita dan bertanggungjawab membimbing dan menasihati mereka dengan baik. Jangan sampai diakhirat lelaki diseksa kerana kecuaian membimbing isteri dan anaknya.


5.  Kita dilarang menyakiti isteri dengan apa juga cara serta dicegah mengabaikan tanggungjawab kita.