Islam Is Great

Islam Is Great

Islam Information

Breaking

Jumaat, 17 Ogos 2018

ILMU RASA

6:52:00 PG 0
ILMU RASA


"Rasa" adalah sebuah perkataan yang digunakan untuk pelbagai makna. "Rasa" tidak dapat dilihat dengan mata kasar, kerana ianya hadir di dalam diri manusia. Ia hanya dapat "dirasai". Dipanggil juga sebagai perasaan.


Oleh kerana ia tiada dapat dilihat kerana sifatnya yang tersembunyi dalam diri maka seseorang yang ingin menzahirkannya dalam bentuk perbuatan, dipanggil sebagai "tunjuk perasaan". 


Adalah menjadi fitrah manusia untuk "merasa". Sungguhpun ia tidak dapat dilihat, disentuh atau diketahui bentuk seginya namun "rasa" tersebut dirasai dengan pengalaman yang berbeza. 


Ada yang secara biologi seperti rasa manis gula, masin garam, masam limau, pahit kopi, rasa lazat dan sebagainya.


Ada pula secara emosi  seperti rasa  marah, rasa geram, rasa gerun, rasa sedih, rasa gembira, girang, rasa ngeri, rasa tenang, malu, rasa stress, rasa kecewa, hampa, benci, gundah gulana, tertekan, rasa gelora jiwa dan lain-lain. 


Ada secara mental seperti rasa gelisah, rasa resah, keluh kesah, rasa bingung dan hairan, rasa pilu, cemas, rasa terpesona, rasa seronok, rasa khayal, syok, bosan, nostalgia, simpati, rasa minat, rasa geli, jijik, angau, rasa perasan dan lain-lain. 


Ada secara nafsu seperti rasa bangga dan kagum diri, rasa hebat, rasa dendam, dengki, iri,  cemburu, gila bayang, angau dan lain-lain. 


Ada pula secara hati seperti rasa cinta, rindu, redha, pasrah, asyik, intim, rasa yakin dan lain-lain. 


Ada secara umum seperti rasa berdekatan, rasa berjauhan, rasa bersama, rasa berpisah, rasa kerdil, rasa ngam, kamcing, akrab, rasa cukup, rasa fakir, rasa hina, rasa rendah diri, rasa teringat2 dan lain2.


Semua "rasa" yang dinyatakan diatas semua ini,  ada jenis rasa yang  boleh membawa 2 makna (serampang dua mata), makna pada sisi positif dan juga negatif. Contohnya benci boleh bermaksud permusuhan yang menyebabkan persengketaan dan pada sisi lain seseorang yang merasa benci kepada perbuatan maksiat yang menyebabkan dia memghindarinya.


Sesuatu "rasa" itu juga boleh digunakan untuk perkara zahir dan batin, nyata dan ghaib. Seperti rindu, rindu kepada anak2 dan juga rindu kepada akhirat. 


"Rasa" didalam bahasa Arab ialah zauq, shu'ur dan istish'ar. Ilmu Tasawuf dipanggil sebagai ilmu rasa atau ilmu zauqi kerana ilmu ini mengajarkan bagaimana untuk berinteraksi dengan "rasa-rasa" diatas, bagaimana untuk mengawalnya, bagaimana menghindarinya dan  bagaimana mencapainya.


Oleh itu, walaupun ia bersifat zauqi/perasaan namun ia masih termasuk dalam konteks ilmu syariah kerana ilmu Tasawwuf disebut sebagai

 ilmu syar'iyyah qalbiiyyah. Ia adalah untuk mencapai makam Ihsan( menjadi hamba Allah seolah-olah melihat Allah, jika tidak, hendaklah merasa diri dilihatNya). Dipanggil "seolah-olah melihat" kerana ia berlalu pada medan "rasa". 


Akhiran, skop "rasa" adalah sesuatu yang agama kita suruh untuk menyantuninya sebagai amal qalbi yang hendaklah wujud dalam penghayatan tauhid dan ibadah zahir. Maka pada medan makna ini, maka tiada salah jika ia difahami dengan beberapa nama iaitu ilmu rasa, tauhid zauqi, tauhid ihsani, tauhid irfani, tauhid amali dan tauhid sufi.


Ia hanyalah istilah2 yg berbeza namun maksudnya ialah sama iaitu mencapai matlamat iman, islam dan ihsan,tanpa dipisah-pisahkan.


WalLahua'lam...


(Dipetik daripada facebook Ustaz Iqbal Zain)

Khamis, 16 Ogos 2018

KENAPA RAMAI YANG BERZIKIR TETAPI SEMAKIN DIA BERZIKIR SEMAKIN DEKAT DIA DENGAN SYAITAN

6:24:00 PTG 0
KENAPA RAMAI YANG BERZIKIR TETAPI SEMAKIN DIA BERZIKIR SEMAKIN DEKAT DIA DENGAN SYAITAN


Seorang Murid Bertanya Kepada GURUnya (Imam Al Ghazali)


“Syeikh, “ Bukankah zikir boleh

Membuat Seorang Beriman Lebih Dekat Dengan Allah Ta’ala 

Dan Syaitan Akan Berlari Jauh Darinya ?


“Benar,”

Jawab Imam al-Ghazali.


“Namun Kenapa Ada Orang Yang Semakin Rajin Berzikir Justeru Malah Semakin Jauh dari Allah malah bertambah Dekat Dengan Syaitan ?” Lanjut Sang Murid.


Gurunya Yang Diberi Gelar 

Hujjatul Islam Ini pun Bertutur.


“Bagaimana Pendapatmu, 

Jika Ada Orang Yang Mengusir Anjing, Namun Dia Masih Menyimpan Tulang Dan Berbagai Makanan Kesukaan Anjing Disekitarnya ?”


“Tentu, Anjing Itu Akan Kembali 

Datang Setelah Diusir.” 

Jawab Sang Murid.


Imam al-Ghazali Menjelaskan, 

Demikian Juga Dengan Orang-Orang Yang Rajin Berzikir 

Tapi Masih Menyimpan Berbagai Penyakit Hati Dalam Dirinya. 

Syaitan Akan Terus Datang 

Dan Mendekat Bahkan Bersahabat Dengannya.


Penyakit - Penyakit Hati Itu Ialah :


Seperti Kesombongan, 

Irihati, Dengki, Syirik, 

Bersikap /berucap Kasar, Riya, 

Merasa Sholeh, Merasa Suci, 

Ghibah, Marah, Mengadu domba

Dan Berbagai Penyakit Hati Lainnya.


Ketika Penyakit-Penyakit Itu Menghinggapi Diri Seorang Hamba, Maka Syaitan Terlaknat 

Akan Senantiasa Datang, 

Mengakrabkan Diri, 

Kemudian Menjadi Sahabat Karibnya.

Rabu, 15 Ogos 2018

DAKWAH MASAKINI: DARI KONFRANTASI KEPADA ENGAGEMENT

5:17:00 PTG 0
DAKWAH MASAKINI: DARI KONFRANTASI KEPADA ENGAGEMENT

DAKWAH MASAKINI: DARI KONFRANTASI KEPADA ENGAGEMENT

Prof Madya Dato’ Dr Mohd Asri bin Zainul Abidin


1. Ramai yang agak terkejut apabila melihat beberapa tokoh memulakan pendekatan dakwah yang berbeza dari apa yang dikenali sebelum ini khususnya terhadap golongan yang dilihat melanggar ajaran Islam. Dahulu, ramai golongan agama di Malaysia ini yang memakai pendekatan ‘konfrantasi’ secara terbuka dengan golongan yang dilihat tidak mesra agama. Kita uslub perundingan, perbincangan dan cuba memahami realiti semasa diketengahkan.


2. Dahulu, pendekatan konfrantasi itu disebabkan pengaruh aliran jalur keras yang menguasai arena dakwah di tanahair. Dari pendekatan memaki-hamun, memutuskan hubungan, melebel serta memberikan gelaran buruk, seterusnya sehingga kafir-mengkafir dan menuduh pihak berbeza sebagai musuh Islam tanpa alasan yang kukuh. Malangnya, pendekatan itu semua dibuat atas nama dakwah padahal sebahagiannya bercampur dengan kepentingan tertentu. Lebih malang lagi maki-hamun, mencarut dan kelucahan itu dilakukan di dalam masjid. Paling baru, tersebar seorang penceramah di Utara yang merupakan anak bekas seorang Mufti yang membuat isyarat lucah dalam masjid. Demikian akhlak yang buruk diberikan jenama agama. Sepatutnya, pendekatan sebeginilah yang patut dikritik dan dibantah.


3. Walaupun pendekatan konfrantasi itu kadang-kala diperlukan, namun bukanlah dalam semua keadaan kita disuruh untuk berkonfrantasi. Apa yang penting, dakwah menuntut hikmah seperti yang al-Quran dalam Surah al-Nahl ayat 125: 

Firman Allah:

ادْعُ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

(maksudnya): “Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah dan mauizah hasanah (nasihat yang baik), dan berbahaslah dengan mereka dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dia lah jua yang lebih mengetahui siapa yang sesat dari jalanNya, dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk.


Hikmah bererti mencari pendekatan yang paling sesuai dan paling berkesan. Hal ini pun satu ijtihad yang setiap kita mungkin mempunyai andaian atau jangkaan yang berbeza berkaitan kesan setiap pendekatan dakwah yang diambil. Kata al-Sa’di (meninggal 1376H) ketika menafsirkan ayat di atas: “Hikmah maksudnya setiap individu diseru berdasarkan keadaan, kefahaman, penerima dan perlaksanaannya..adapun mauizah hasanah (nasihat yang baik) bermaksud dengan ungkapan yang baik yang dapat mengingatkan mereka. Antaranya dengan cara memberi amaran kepada mereka mengenai balasan  Allah di akhirat dengan pendekatan yang dapat menginsafkan mereka. Sementara: berdebatlah dengan mereka dengan cara yang terbaik bermaksud cara yang paling memungkin mereka menerimanya secara akal dan nas ( Al-Sa’di, Taisir al-Karim al-Rahman, 452, Beirut: Muassasah al-Risalah).


4. Kita faham, oleh kerana sekian lama kita dimomokkan dengan aliran pelampau yang membiasakan umat Islam di negara ini dengan maki hamun, mencarut, mencerca bahkan mengkafirkan, mereka sudah merasa tidak berdosa dengan perbuatan itu. Lebih jelek lagi, mereka merasakan itu sebahagian dari ajaran Islam dalam berdakwah. Bagi mereka itulah tanda ketegasan membela Islam. Lebih dahsyat lagi mereka merasakan pendekatan yang santun dan berkomunikasi dengan baik itu satu kesalahan dan tidak tegas membela Islam. Mereka terlupa bahawa Islam melarang akhlak yang buruk dalam dakwah. Bukanlah akhlak Nabi Muhammad s.a.w  memaki hamun orang lain. Kata Anas bin Malik r.a: 

لَمْ يَكُنِ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم سَبَّابًا وَلاَ فَحَّاشًا وَلاَ لَعَّانً

"Bukanlah Nabi s.a.w itu seorang pemaki orang, tidak juga seorang pengucap kekejian dan bukan seorang pelaknat orang lain". (Riwayat al-Bukhari). 


5. Kita boleh bertegas dan berkonfrantasi jika keadaan menuntut hal itu. Namun kesemua itu dilakukan dengan kesantunan cara dan peradaban yang tinggi. Kita membantah, mengkritik dan bertegas, tetapi tidak mencarut dan melucah. Kita mematah hujah, berdebat, tajam sindiran dan sinis, tetapi tidak memaki dan mengeluarkan kata-kata yang tidak layak untuk insan muslim yang diajar agar berakhlak dalam bergaulan dan perkataan. Debat untuk menzahirkan kebenaran bukanlah dilarang, bahkan disuruh jika perlu -seperti dalam ayat al-Quran tadi-. Namun, caranya hendaklah mewakili sifat Islam yang bertamadun.


6. Engagement ataupun berunding dan berbincang merupakan salah satu pendekatan yang diajar dalam Islam. Engagement walaupun zahirnya macam lebih mudah dari berkonfrantasi, namun untuk mengurusnya tidaklah mudah. Ia akan membabit perasaan, kemahiran dan terdedah kepada manipulasi. Engagement memerlukan kebijaksanaan agar tercapai tujuan dakwah itu, bukan akhirnya dimangsakan oleh ketangkasan pihak lain. Bukan mudah, kerana engagement itu bukan sahaja perlu menjaga perasaan pihak yang kita berurusan dengannya tetapi juga para pengikut ataupun Umat Islam itu sendiri. Kebimbangan engagement akan membawa kepada kerugian dan manipulasi pihak lain pasti ada.


7. Dalam Sirah Nabi Muhammad s.a.w sendiri, pendekatan ‘engagement’ ataupun berurusan secara perundingan pernah menyebabkan lahir tidak puas hati dalam kalangan sahabat Nabi s.a.w. Dalam Perjanjian Hudaibiyyah, para sahabat Nabi s.a.w yang mempunyai pengalaman lama ditindas, diperangi, dibunuh, diseksa dan dihalau dari tanahair oleh Quraish Mekah berhadapan dengan pendekatan Nabi s.a.w yang mahu berunding. Majoriti sahabat Nabi s.a.w melihat perjanjian itu tidak selaras dengan semangat juang mereka. Mereka pula terpaksa membatalkan hasrat mereka yang datang untuk menunai umrah ke Mekah dan menerima isi perjanjian yang sepintas lalu tidak selaras dengan jiwa mereka yang bersedia untuk mati membela kebenaran. 

Paling tegas membantah ialah ‘Umar bin al-Khattab sendiri. Umar berkata: Wahai Rasulullah! Tidakkah kita di atas kebenaran dan mereka atas kebatilan?! Jawab Nabi s.a.w: ‘Ya’. Kata ‘Umar: “Tidakkah orang yang mati dalam kalangan kita di syurga, sedangkan yang mati dalam kalangan mereka dalam neraka?! Jawab Nabi s.a.w: ‘Ya’. Kata ‘Umar: “Maka atas alasan apa kita mengurangkan agama kita dan pulang (ke Madinah) sedangkan Allah belum lagi menurunkan hukumanNYA antara kita (siapa yang menang ataupun kalah).

يَا ابْنَ الخَطَّابِ، إِنِّي رَسُولُ اللَّهِ، وَلَنْ يُضَيِّعَنِي اللَّهُ أَبَدًا

Jawab Nabi s.a.w: “Wahai anak al-Khattab! Aku ini Rasulullah, Allah tidak akan mensia-siakan aku sama sekali”. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)


Ternyata akhirnya, engagement yang dilakukan oleh Nabi s.a.w itu membawa kepada kejayaan demi kejayaan dalam dakwah sehingga Islam tersebar lebih luas dan menguasai Kota Mekah.


8. Hari ini Islam telah diberikan gambaran yang buruk di media antarabangsa. Usaha bersepadu musuh dan kelemahan sikap mereka yang ada dalam kalangan Umat Islam itu sendiri menjadikan rancangan memburuk Islam telah berjaya di beberapa peringkat. Islamophobia tersebar di pelbagai negara. Dunia kini pula bagaikan satu kampung yang kecil. Apa sahaja yang berlaku di mana sahaja, tersebar ke seluruh dunia dengan pantasnya. Realiti kini jauh berbeza dengan masa yang lepas. Kini, Islam sering disalahertikan oleh banyak pihak. Manipulasi berita dan kesempatan atas kelemahan dunia muslim menjadikan Islam seakan-akan Islam bagai individu yang memiliki rekod jenayah yang sentiasa dipersalahkan. 


9. Dalam menghadapi realiti ini, satu pendekatan yang lebih berkesan dan ijtihad baru dalam perlaksanaan sesetengah hukum-hakam dan pendekatan dakwah perlulah dilakukan. Ini selaras dengan apa yang disebutkan oleh para sarjana, seperti al-Imam Abu ‘Abbas al-Qarafi (meninggal 684H) dalam al-Furuq: “Jangan sepanjang hidupmu jumud dengan baris-baris ayat dalam kitab. Apabila datang seseorang dari negeri yang iklim (budaya) berbeza denganmu meminta fatwa, jangan engkau hukum berdasarkan keadaan negerimu. Hendaklah kamu tanya keadaan negerinya dan nilai serta fatwalah berdasarkan keadaan itu. Bukan keadaan negerimu dan apa yang tertulis dalam kitab-kitab. Inilah kebenaran yang nyata. Jumud dengan petikan-petikan (kitab) pasti satu kesesatan dalam agama, kejahilan terhadap maksud para ulama Islam dan golongan salaf yang lampau”. (Al-Qarafi, al-Furuq, 1/176. Beirut: ‘Alam al-Kitab)


10. Demikian yang disebut oleh al-Imam Ibn ‘Abidin al-Hanafi (meninggal 1252H): “Kebanyakan hukum yang diterangkan oleh mujtahid adalah berdasarkan uruf zamannya, di mana jika dia di zaman uruf yang berbeza nescaya dia akan beri pendapat berbeza dengan apa yang dia telah nyatakan dahulu. Maka dengan ini, mereka menyebut bahawa antara syarat ijtihad hendaklah mujtahid itu mengetahui adat kebiasaan manusia. Ini kerana kebanyakan hukum berbeza disebabkan perbezaan zaman, perubahan keadaan orang zaman tersebut, berlakunya keadaan darurat ataupun kerosakan (nilai) orang zaman tersebut yang mana jika hukum itu kekal seperti sebelumnya akan menyebabkan kesusahan dan mudarat kepada manusia. Juga akan menyanggahi syariah yang dibina atas meringankan, memudahkan, menghalang mudarat dan kerosakan serta mengekalkan alam ini atas sebaik-baik sistem dan seelok-elok peraturan. (Risalah Ibn ‘Abidin, dinukil dari Ahmad bin Mahmud al-Shanqiti, Al-Wasf al-Munasib li Shar’ al-Hukm)


11. Dalam menghadapi realiti baru ini, tokoh-tokoh ilmuwan dan pendakwah yang mempunyai kefahaman yang luas telah mengorak langkah mencari pendekatan yang lebih realistik dalam menghadapi cabaran baru. Antara contoh yang boleh kita lihat ialah Syeikh Hamza Yusuf. Pendekatan beliau ternyata berubah dari zaman awalnya dibandingkan masa kini. Dari zaman konfrantasi kepada engagment dengan realiti dan persekitaran baru yang ada. Demikian tokoh-tokoh ulama seperti al-Syeikh Abdullah bin Baiyah, Salman ‘Audah dan seumpamanya.


12. Saya tertarik apabila membaca kenyataan Syeikh al-Islam Ibn Taimiyyah (meninggal 728H) yang meminta supaya seorang muslim tidak perlu berbeza penampilan zahirnya jika dia berada dalam lindungan penguasaan bukan muslim. Padahal Ibn Taimiyyah itu terkenal sebagai tokoh dalam aliran salafi. Namun beliau tidak sempit seperti sesetengah aliran salafi hari ini. Kata Ibn Taimiyyah: “Sekiranya muslim berada di negara musuh, ataupun negara kufur yang bukan musuh maka dia tidak disuruh untuk berbeza dengan mereka dari segi penampilan zahir kerana itu akan memudaratkan. Bahkan digalakkan ataupun diwajibkan menyertai mereka di sudut penampilan zahir jika itu terdapat kemaslahatan agama seperti untuk dakwah mereka kepada Islam dan memerhati keadaan dalaman mereka untuk dimaklumkan kepada kaum muslimin mengenainya ataupun menghalang bahaya mereka terhadap kaum muslimin ataupun selainnya yang merupakan tujuan-tujuan yang baik”(Ibn Taimiyyah, Iqtida al-Sirat al-Mustaqim, 154. Kaherah: Dar Ibn Jauzi)   


13. Dalam dunia globalisasi hari ini, segala isu yang berlaku di tempat lain akan tempias ke tempat kita. Penguasaan pemerintah sesebuah negara juga sering dibatasi oleh tuntutan-tuntutan di peringkat global yang sukar dihalang. Campur tangan asing terhadap sesebuah negara boleh berlaku dalam pelbagai bentuk. Perang persepsi terhadap agama boleh merosakkan akidah dan kesatuan umat melebihi dari perang bersenjata. Dalam keadaan ini, kita semua wajib berijtihad mencari pendekatan yang terbaik dalam membela dan menampil wajah Islam yang rahmah, ramah, responsif dan progresif. 


14 Era ini memerlukan pemurnian kepada ajaran Islam yang sebenar. Era ini juga menuntut pendekatan yang bersesuaian agar penguasaan akidah Islam ke atas manusia dengan rela dan redha berakar dan berkembang. Perang persepsi yang dilancarkan ke atas Islam perlu ditangkis dengan memberikan persepsi Islam yang sebenar iaitu rahmat, berkhidmat untuk kemanusiaan sejagat, progresif dan berperadaban tinggi. Kita memerlukan lebih engagement yang berkesan.


FB Dr Maza