Islam Is Great

Islam Is Great

Islam Information

Breaking

Sabtu, 4 Januari 2020

Kebanggaan Terselubung

7:27:00 PG 0
Kebanggaan Terselubung

Beberapa orang memiliki  kemampuan untuk berpuasa Senin dan Kamis, sepanjang tahun,  tapi yang lain mungkin tidak bisa. 
Namun mereka memiliki kemampuan bangun di tengah malam untuk Sholat Tahajjud setiap malam, tetapi yang lain tidak dapat bangun meskipun sudah berusaha.

Yang lain tidak bisa melakukan kedua hal di atas, tetapi di mana pun mereka berjalan, mereka bersedekah dengan murah hati kepada para pengemis.

Beberapa orang tidak memiliki kekuatan untuk melakukan ibadah tambahan, tetapi mampu menjaga hati yang bersih dan wajah yang tersenyum terhadap orang-orang sepanjang waktu.

Yang lain lagi tidak melakukan apa-apa selain hanya membuat anak-anak tertawa ketika  bertemu dengan mereka.

Intinya?

Jangan pernah berpikir bahwa mereka yang tidak melakukan seperti apa yang kita lakukan lebih rendah daripada kita, atau tidak memiliki apa pun yang bisa dipersembahkan bagi orang lain.

Jangan pernah berpikir bahwa tindakan kita untuk beribadah lebih baik daripada tindakan orang lain...

Jangan biarkan kesalehan kita meng-isolasi diri kita dari keluarga dan teman. Jangan biarkan itu membuat kita merasa lebih suci dari orang lain.

Ada banyak di Afrika, Eropa, Asia, Cina dan seluruh dunia yang mungkin lebih dekat dengan Allah daripada kita karena fakta sederhana bahwa mereka dapat menanggung kesulitan dan mengatasi cobaan lebih baik daripada kita.

Ada banyak manusia di dunia ini yang lebih dekat dengan Allah SWT meskipun mereka tampak biasa-biasa saja.

Afiliasi kita dengan sebuah jamaah atau lembaga ilmiah mana pun, harus menjadi sarana untuk memusnahkan ego dan kebanggaan kita, tanpa memandang rendah orang lain.

Ada banyak yang hatinya murni meskipun tidak ber-afiliasi dengan salah satu di atas.

Hal ini bukan paspor otomatis ke Surga.

Ada orang yang masuk surga hanya dengan memuaskan dahaga seekor anjing, yang lain mendapatkannya dengan hanya memaafkan semua orang setiap hari sebelum tidur.

 Mereka tidak memiliki banyak hal untuk ditampilkan, tetapi apa yang mereka lakukan, penting bagi Allah.

Seseorang mungkin berjalan melalui gerbang surga dengan modal sangat sedikit dan kehadirannya ketika hidup di muka bumi tidak dianggap penting, sementara yang lain dengan perbuatan yang jauh lebih besar justru binasa karena kesombongan mereka.

 Jangan terkejut jika orang itu menuntun Anda berjalan melewati gerbang Surga.

MARILAH SELALU MELIHAT HAL BAIK YANG ADA PADA DIRI ORANG LAIN. 🙏

*muhasabah_diri*
*evaluasi_akhir_tahun*

FB Pondok Habib

Selasa, 31 Disember 2019

Waktu subuh di Melaka lewat 8 minit mulai 2020

5:15:00 PTG 0
Waktu subuh di Melaka lewat 8 minit mulai 2020


Waktu solat fardu subuh akan dilewatkan selama lapan minit bermula tahun 2020 di negeri ini berikutan pertukaran darjah paksi ketinggian matahari.

Mufti Negeri Melaka, Datuk Wira Abdul Halim Tawil berkata, perubahan itu telah diputuskan menerusi Jawatankuasa Muzakarah Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Agama Islam Malaysia Kali Ke-116 pada November lalu.

Katanya, perubahan waktu subuh di Melaka itu juga akan dilakukan serentak dengan Negeri Johor dan telah dilaksanakan Negeri Selangor sebagai negeri pertama melaksanakan perkara itu sejak sebulan lalu.

“Pada mesyuarat berkenaan telah membincangkan hukum mengenai para meter ketinggian matahari di bawah ufuk bagi penentuan awal waktu solat subuh dan telah bersetuju bahawa permulaan waktu solat subuh di Malaysia menggunakan pada bacaan ketinggian iaitu pada bacaan 18 darjah di bawah ufuk.

“Perubahan ini menyebabkan waktu solat subuh ditambah kepada lapan minit dan sebelum ini bacaan sebenar adalah pada 20 darjah.

“Perubahan berdasarkan hasil kajian pakar berhubung kecerahan lagit waktu subuh yang ditukar kepada 18 darjah dan setiap darjah melibatkan perubahan masa selama empat minit maka sebanyak dua darjah itu menjadikan perubahannya selama lapan minit.

“Muzakarah juga bersetuju perlaksanaan solat Subuh sebelum ini menggunakan ketinggian 20 darjah matahari tetap dikira sah kerana keputusan ini dikenali sebagai Ijtihadiyyah yang bergantung kepada perkara yang diutuskan oleh Uli Al-Amri iaitu sebagai pemerintah,” katanya ketika ditemui MelakaKini di Pusat Islam MAIM, di sini semalam.

Abdul Halim menasihatkan kepada umat Islam di negeri ini perlu peka dengan perlaksanaan terbabit.

“Arahan ini akan berkuatkuasa mulai 1 Januari ini dan akan disebarkan kepada umat Islam di negeri ini,” katanya.

BAGAIMANA GERHANA MENGGENTARKAN HATI ORANG YANG BERIMAN??

9:29:00 PG 0
BAGAIMANA GERHANA MENGGENTARKAN HATI ORANG YANG BERIMAN??


Semalam hari berlakunya gerhana, ramai yang mengingatkan tentang hadis: “Sesungguhnya matahari dan bulan itu merupakan dua tanda dari tanda kekuasaan Allah. Tidak berlakunya gerhana kerana kematian atau kehidupan sesiapa, namun ia sebagai peringatan dari Allah untuk MENGGENTARKAN hamba-Nya” [Sahih al-Bukhari].

Mungkin ramai yang tertanya, bagaimana kejadian gerhana merupakan peringatan yang sepatutnya menggentarkan hati kita, sedangkan ia merupakan proses normal alam yang sering berlaku sejak dahulu dan telah dijangka waktunya oleh pakar angkasa?

1.    Gerhana merupakan salah satu petanda wujudnya Tuhan yang mentadbir alam semesta. Dalam al-Quran Allah kerap menyuruh kita merenung kejadian alam semesta sebagai petanda kebenaran Allah dan al-Quran.

سَنُرِيهِمۡ ءَايَـٰتِنَا فِى ٱلۡأَفَاقِ وَفِىٓ أَنفُسِہِمۡ حَتَّىٰ يَتَبَيَّنَ لَهُمۡ أَنَّهُ ٱلۡحَقُّ‌ۗ
“Kami akan perlihatkan kepada mereka tanda-tanda kekuasaan Kami di merata-rata tempat (dalam alam yang terbentang luas ini) dan pada diri mereka sendiri, sehingga ternyata jelas kepada mereka bahawa Al-Quran adalah benar” [Fussilat: 53].

2.    Alam semesta ini dari sebesar-besar galaksi sehingga sehalus tiupan angin semuanya berjalan mengikut aturan dan kitaran tertentu. Matahari dan bumi yang berlari laju ini juga tidak terasa pergerakannya walaupun kadar kelajuan bumi mengelilingi matahari sepantas 107,200 km/jam dan matahari pula bergerak sepantas kira-kira 720,000 km/jam. 

وَٱلشَّمۡسُ تَجۡرِى لِمُسۡتَقَرٍّ۬ لَّهَا‌ۚ...لَا ٱلشَّمۡسُ يَنۢبَغِى لَهَآ أَن تُدۡرِكَ ٱلۡقَمَرَ وَلَا ٱلَّيۡلُ سَابِقُ ٱلنَّہَارِ‌ۚ وَكُلٌّ۬ فِى فَلَكٍ۬ يَسۡبَحُونَ
“Matahari itu beredar ke tempat yang ditetapkan baginya…Matahari tidak mudah baginya mengejar bulan, dan malam pula tidak dapat mendahului siang; kerana tiap-tiap satunya berenang pada orbit masing-masing” [Yasin: 38-40].

3.    Adakah kita merasakan bahawa peredaran berbilion bintang dan galaksi ini berlaku secara semula jadi tanpa ada Yang Maha Kuasa mengaturnya? 
Bagaimana galaksi dan bintang yang terlalu banyak ini ‘berlari laju’ tanpa ada pertembungan, pintasan, kegelinciran? 
Siapakah yang mengatur semua ini??
Tentunya Allah Tuhan Alam Semesta! 
Laluan ‘marathon’ alam semesta ini begitu teliti dan terancang. Jalan yang segala galaksi dan bintang lalui ini tidak saling bertindih atau bersilang di sebalik komet yang banyak dilancarkan di angkasa.
Gerhana matahari atau bulan ini hanya sebahagian kitaran kecil sahaja!

وَٱلسَّمَآءِ ذَاتِ ٱلۡحُبُكِ
“Demi langit yang mempunyai jalan-jalan yang pelbagai” [al-Dzariyat: 7].

4.    Orang yang beriman mempercayai dengan penuh keyakinan bahawa aturan yang agung ini akan berakhir suatu hari nanti sebagaimana yang telah diberi peringatannya oleh Pentadbir Alam Semesta ini.

فَإِذَا بَرِقَ ٱلۡبَصَرُ * وَخَسَفَ ٱلۡقَمَرُ * وَجُمِعَ ٱلشَّمۡسُ وَٱلۡقَمَرُ * يَقُولُ ٱلۡإِنسَـٰنُ يَوۡمَٮِٕذٍ أَيۡنَ ٱلۡمَفَرُّ
“Apabila (pada hari kiamat berlaku) pemandangan menjadi terbelalak (ketakutan), dan apabila bulan hilang cahayanya, dan apabila matahari serta bulan dihimpunkan bersama! (Maka) pada hari itu, berkatalah manusia: Ke manakah hendak melarikan diri??” [al-Qiyamah: 7-10].

Ya, gerhana yang begitu indah dilihat ini tatkala matahari dan bulan tersusun rapi, suatu hari nanti akan bertembung antara satu sama lain menjadikan pemandangannya begitu ngeri sekali pada hari yang cukup menggentarkan manusia, iaitu HARI KIAMAT!

Justeru Nabi SAW ketika melihat gerhana, baginda kelihatan sangat takut dan segera menyeru para Sahabat untuk bangkit menunaikan solat, memperbanyakkan istighfar, berdoa dan bersedekah.

Tidakkah kita sebagai muslim yang memiliki sekelumit iman berasa gentar apabila teringat akan penghujung dunia ini di kala gerhana??

-Dr. Kamilin Jamilin-
#TadabburHadis