BAGAIMANA MENGATASI PANAS BARAN DAN EMOSI - Islam Is Great

Islam Information

Jumaat, 10 Ogos 2018

BAGAIMANA MENGATASI PANAS BARAN DAN EMOSI


Hati Memandang Allah; “Apabila seseorang itu telah sempurna syariatnya, maka dengan syariat itu menjadi perantaraan untuk meraih hakikat,apa itu hakikat, iaitu hati yang telah terbuka sehingga mengenali Allahسبحانه وتعالى    mengapa ia sujud, apabila berbicara mengenai masjid ia tidak nampak masjid,tetapi apa yang disebalik masjid.”


“Jika ia berinteraksi dengan manusia ia tidak nampak manusia,hakikat siapa yang menggerakkan manusia itu yang ia sedang berinteraksi,hatta seseorang yang melakukan keburukan, tohmahan, celaan, cacian, interaksinya dengan orang yang melakukan tohmahan, yang menyakitinya, ia tidak terus marah atau melenting tetapi pandangannya siapa yang disebaliknya,yang menggerakkan.”


“Maka apabila ia melihat disebaliknya,ia akan menyikapi sesuatu itu dengan penuh adab, dengan akhlak,tanpa dengan emosi ,tanpa dengan kemarahan yang melulu dan tak tentu hala,kadangkala kemarahan dan panas baran tersebut menatijahkan sesuatu yang lebih buruk,sesuatu yang patut ditangani dengan penuh kelembutan, penuh kasih sayang dan penuh sistematik. Tetapi, oleh kerana panas baran,kepalanya tidak dapat bertindak dan berfikir dengan betul,ia menatijahkan sesuatu akhlak,interaksi yang buruk terhadap orang yang mentohmahnya,yang menyakiti kita.”


“Sebab itu,ulama tasawwuf mengatakan orang yang marah,panas baran,marah melulu pada orang lain ini,sebetulnya ia telah lupa pada Allah سبحانه وتعالى ia tidak nampak hakikat yang mengerakkan segala sesuatu adalah Allah سبحانه وتعالى  hakikat yang mengerakkan sesuatu,yang mengerakkan lidah orang tersebut berkata mengenai kita, disebaliknya adalah Allah سبحانه وتعالى  sebab itu pemaksiat ,pendosa, orang yang bermusuh dengan kita itu, kita tidak membenci orang tersebut.”


“Agama kita mengajar satu makna yang mendalam,dalam perhubungan kita dengan makhluk Allah ,kerna pada mata kasar kita,kita nampak dan sedang bergaul, muamalah, berinteraksi dengan makhluk, tapi pada erti kata yang sebenar hakikatnya kita sedang bermuamalah, berinteraksi dengan Allah سبحانه وتعالى kerna itu orang yang mencapai hakikat itu hatinya lembut,hatinya mudah memaafkan hatinya berakhlak dengan akhlak Allah سبحانه وتعالى dalam satu riwayat  mengatakan hendaklah kamu berakhlak dengan akhlak Allah سبحانه وتعالى, sifat Allah سبحانه وتعالى penuh dengan rahmat, penuh dengan kasih sayang dan ianya telah dicurahkan kepada nabi Muhammadﷺ. Lalu dengan kesedaran hati yang mengasihi saudaranya yang lain, seseorang dapat berusaha membetulkan keadaan dgn cara yang berhikmah penuh bersangka baik, samada dgn berdiam diri, senyuman, memberi teguran, nasihat dan dakwah yang bijaksana serta doa yang tiada putus."


“Maka membaca kisah-kisah bagaimana nabiﷺ menzahirkan kerahmatan, kasih sayang, kelembutan, kemaafan kepada manusia ,ianya adalah satu kekuatan perpindahan kepada kita, ianya mampu memunculkan akhlak dalam diri kita ,kerna akhlak yang disebut tadi bukan sesuatu yang berada diluar kita hingga ia perlu ditransferkan, tidak.”


“Tetapi hakikatnya ia berada dalam diri kita,sifat sabar sifat pemaaf, kelembutan semuanya terpendam,ianya akan terkeluar apabila terkena pada tarbiyahnya, pada tazkiyyahnya, kadangkala ia mendapat kekuatan apabila mendengar kisah para sahabat Nabi ﷺ bagaimana akhlak para nabi, akhlak rasulullahﷺ ,maka ulama tasawwuf mengatakan kisah -kisah, akhlak -akhlak para wali ini, ianya adalah seumpama bala tentera daripada Allahسبحانه وتعالى untuk menguatkan hati manusia.”


Demikian adalah sekelumit dari makna al-Ihsan yang perlu dicapai oleh orang beriman, sabda Baginda saw "al-Ihsan itu adalah kamu menjadi hamba Allah seolah-olah kamu melihat Allah, jika kamu tidak melihatNya maka sesungguhnya Dia melihatmu". (Muslim)


SILA SHARE DAN SEBARKAN


(Dipetik daripada facebook Ustaz Iqbal Zain)

Tiada ulasan: