Hati-Hati Gejala Mengaku Berketurunan Nabi s.a.w - Islam Is Great

Islam Information

Khamis, 23 November 2017

Hati-Hati Gejala Mengaku Berketurunan Nabi s.a.w

Hati-Hati Gejala Mengaku Berketurunan Nabi s.a.w


AWASILAH kepada fenomena terbaru dinusantara ini dimana terdapat kegiatan golongan yang sewenang2nya mendakwa mereka ahli keluarga Rasullullah shallallahualaihiwasallam, namun mengamalkan dan menjalankan amalan agama yang TIDAK seperti apa yang diajarkan oleh Rasullullah s.a.w itu. Mengakui pengikut imam Syafi'e juga sememangnya mereka TIDAK mengikut fatwa2 imam besar ahlusunnah itu. Atas pengakuan keturunan Nabi s.a.w itu ada juga mereka sewenang2nya menuduh sesiapa yang menolak amalan mereka yang bercanggah dengan hadis sebagai BUKAN kalangan Ahlusunnah. 

ADAKAH benar islam ini WAJIB mengikuti anak cucu Nabi Shallallahualaihiwasallam semata2 tanpa mempedulikan Sumber islam itu sendiri..? ADAKAH para sahabat dan para ulama2 yang TIDAK mempunyai keturunan Nabi shallallahualaihiwasallam itu patut diTOLAK ilmu2nya yang mana diantara ilmu2 mereka(para ulama) itu mereka telah mencatiti hadis2 sahih dari Nabi s.a.w didalam kitab2 tulisan mereka untuk menjadi benteng mempertahankan ajaran Rasullullah shallallahualaihiwasallam itu sendiri..?  

MAKA gejala mengaku Berketurunan Nabi s.a.w semata2 DEMI untuk mengabui mata dan pemikiran umat islam, sepertimana yang dibuat oleh golongan beragama sesat Syiah lakhnatullah itu, PATUT dipertimbangkan dan PERLU untuk kita berhati2 dan teliti.

Syiah lakhnatullah adalah satu golongan yang benar2 sesat dan memesongkan ajaran islam yang sebenar DENGAN mendakwa mereka dari keturunan Rasullullah s.a.w itu sendiri dan juga berimejkan sepertimana imej islam. Inilah TIPUDAYA dan fitnah yang TERBESAR sekali didalam sejarah agama islam dan sejarah umat manusia.

Menghormati Rasullullah shallallahualaihiwasallam dan ahli keluarganya adalah satu kewajiban sepertimana Firman ALLAH azzawajalla didalam al-Quran, Firman NYA:

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا
“Sesungguhnya Allah dan para malaikatNya berselawat ke atas Nabi. Wahai orang-orang yang beriman, berselawatlah kamu ke atas Nabi dan ucapkanlah salam kepadanya.” 
-Surah Al-Ahzab Ayat 56

NAMUN menjadikan dan mendakwa sebagai ahli keluarga Nabi shallallahualaihiwasallam untuk meletakkan diri sendiri,orang lain atau golongan tertentu sebagai ASAS kebenaran dialam agama adalah merupakan sesuatu yang TIDAK tepat. Kerana pada ayat yang lain didalam Al-Quran jelas ALLAH azzawajalla telah berfirman berbunyi:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَلَا تُبْطِلُوا أَعْمَالَكُمْ
“Hai orang-orang yang beriman, taatlah kepada Allah dan taatlah kepada rasul dan janganlah kamu merosakkan (pahala) amal-amalmu”
-Surah Muhammad Ayat 33

وَأَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ فَإِنْ تَوَلَّيْتُمْ فَإِنَّمَا عَلَى رَسُولِنَا الْبَلَاغُ الْمُبِينُ
“Dan taatlah kepada Allah dan taatlah kepada Rasul, jika kamu berpaling maka sesungguhnya kewajiban Rasul Kami hanyalah menyampaikan (amanat Allah) dengan terang” 
-Surah At Taghabun Ayat 12

فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا
“Jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.” 
-Surah An Nisa Ayat 59

Dan ALLAH azzawajalla berfirman lagi menjelaskan siapakah hamba yang dicintai dan dilakhnatiNYA, Firman NYA:

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ
“Katakanlah (wahai Muhammad kepada umatmu): Jika kalian benar-benar mencintai Allah, maka ikutilah aku (Muhammad), niscaya Allah akan mencintai kalian dan mengampuni dosa kalian“. 
-Surah Ali Imran Ayat 31

فَلْيَحْذَرِ الَّذِينَ يُخَالِفُونَ عَنْ أَمْرِهِ أَنْ تُصِيبَهُمْ فِتْنَةٌ أَوْ يُصِيبَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ
“maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah Rasul takut akan ditimpa cubaan atau ditimpa azab yang pedih” 
-Surah An Nuur Ayat 63

وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ وَلَا مُؤْمِنَةٍ إِذَا قَضَى اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَمْرًا أَنْ يَكُونَ لَهُمُ الْخِيَرَةُ مِنْ أَمْرِهِمْ وَمَنْ يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ ضَلَّ ضَلَالًا مُبِينًا
“Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mukmin dan tidak (pula) bagi perempuan yang mukmin, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka(didalam agama). Dan barang siapa mendurhakai Allah dan Rasul-Nya maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nyata” 
-Surah Al Ahzab Ayat 36

Berdasarkan Ayat Al-Quran diatas, Maka jelaslah.. sesungguhnya TIDAK ada kompromi didalam islam, sekiranya sesiapa sahaja yang berada dijalan yang menyelisihi Rasul shallallahualaihiwasallam maka mereka wajib ditolak walaupun mereka mendakwa mereka adalah keturunan Rasul s.a.w. Kerana ASAS islam adalah bertakwa kepada ALLAH s.w.t dan mengikuti jalan Rasul NYA didalam kesemua perkaral agama sama ada didalam akidah mahupun ibadah. Nabi shallallahualaihiwasallam bersabda:

وَايْمُ اللهِ لَوْ أَنَّ فَاطِمَةَ بِنْتَ مُحَمَّدٍ سَرَقَتْ لَقَطَعْتُ يَدَهَا..
Demi Allah, sungguh jika Fatimah binti Muhammad mencuri, aku sendiri yang akan memotong tangannya’” 
-HR Bukhari no 6788 dan Muslim no 1688

Nabi shallallahualaihiwasallam bersabda lagi:

مَنْ أَحْدَثَ فِى أَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ مِنْهُ فَهُوَ رَدٌّ
“Barang siapa membuat suatu perkara baru dalam urusan kami ini (urusan agama) yang tidak ada asalnya(dari ajaran Nabi), maka perkara tersebut tertolak” 
-HR Bukhari no 2697 dan Muslim no 1718

مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ
“Barang siapa melakukan suatu amalan yang bukan berasal dari kami, maka amalan tersebut tertolak” 
-HR Muslim no 1718

Dan Rasullullah shallallahualaihiwasallam bersabda lagi dengan tegasnya,Sabda nya:

  فَإِنَّ خَيْرَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللَّهِ وَخَيْرُ الْهُدَى هُدَى مُحَمَّدٍ وَشَرُّ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلُّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ 
“Sesungguhnya sebaik-baik perkataan adalah Al-Quran dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad, dan seburuk-buruk perkara adalah perkara-perkara yang baru dan SEMUA(Seluruh) bidaah adalah kesesatan” 
-HR Muslim no 2042

Dalam riwayat lain:

وَكُلُّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلُّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ ، وَكُلُّ ضَلاَلَةٍ فِي النَّارِ
“Dan semua perkara yang baru adalah bidaah dan seluruh bidaah adalah kesesatan dan SELURUH KESESATAN di neraka” 
-HR An-Nasaai no 1578

Berdasarkan Dalil2 diatas maka tidak dinafikan lagi adalah jelas bahawa menghormati keluarga Nabi shallallahualaihiwasallam adalah satu kewajiban, manakala JALAN agama islam yang sebenar BUKANLAH ditentukan oleh mereka2 yang sewenang2nya mengakui Ahli keluarga Nabi s.a.w semata2. Sekiranya sesiapa yang berpegang kepada ajaran Nabi shallallahualaihiwasallam merekalah golongan yang benar. Didalam sebuah hadis Rasullullah shallallahualaihiwasallam menjelaskan hal ini sabdanya:

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: إِنَّ بَنِيْ إِسْرَائِيْلَ اِفْتَرَقَتْ عَلَى إِحْدَى وَسَبْعِيْنَ فِرْقَةً وَإِنَّ أُمَّتِيْ سَتَفْتَرِقُ عَلَى ثِنْتَيْنِ وَسَبْعِيْنَ فِرْقَةً كُلُّهَا فِي النَّارِ إِلاَّ وَاحِدَةً؛ وَهِيَ الْجَمَاعَةُ
Dari Anas bin Malik, ia berkata: “Rasullullah shallallahualaihiwasallam bersabda, ‘Sesungguhnya Bani Israil terpecah menjadi 71 (tujuh puluh satu) golongan, dan sesungguhnya ummatku akan terpecah menjadi 72 (tujuh puluh dua) golongan, yang semuanya berada di Neraka, kecuali satu golongan, Iaitu “al-Jamaah.”
-HR  Ibnu Majah no 3227(Imam al-Bushiriy berkata, “Sanadnya sahih dan para perawinya tsiqah.Lihat kitab Mishbahuz Zujajah IV/180)

Maksud "Al-jamaah" ini adalah mereka2 yang megikuti jalan agama yang telah diajarkan oleh baginda s.a.w, sepertimana para sahabat dan para ulama2 yang mengikuti dan mengamalkan serta mempertahankan jalan agama sepertimana ajaran nabi shallallahualaihiwasallam, tafsiran seperti ini juga merujuk kepada hadis yang lainnya iaitu didalam sebuah hadis Nabi s.a.w Bersabda:

 وَإِنَّ بَنِيْ إِسْرَائِيْلَ تَفَرَّقَتْ عَلَى ثِنْتَيْنِ وَسَبْعِيْنَ مِلَّةً وَتَفْتَرِقُ أُمَّتِيْ عَلَى ثَلاَثٍ وَسَبْعِيْنَ مِلَّةً كُلُّهُمْ فِي النَّارِ إِلاَّ مِلَّةً وَاحِدَةً، قَالُوْا: وَمَنْ هِيَ يَا رَسُوْلَ اللهِ؟ قَالَ: مَا أَنَا عَلَيْهِ وَأَصْحَابِيْ.
Dan sesungguhnya bani Israil berpecah menjadi tujuh puluh dua millah, semuanya di Neraka kecuali satu millah saja dan ummatku akan terpecah menjadi tujuh puluh tiga millah, yang semuanya di Neraka kecuali satu millah.’ (para Shahabat) bertanya, ‘Siapa mereka wahai Rasulullah?’ Nabi shallallahualaihiwasallam menjawab, ‘Apa yang aku dan para Shahabatku berada di atasnya.’”
HR At-Tirmidzi no 2641

Maksud "Al-Jamaah" ini juga bersandarkan kepada sebuah hadis lain yang merujuk kepada para ulama yang berpegang kepada jalan dan pahaman para sahabat sehingga kurun ke 3,Nabi shallallahualaihiwasallam bersabda:

خَيْرُ النَّاسِ قَرْنِي ثُمَّ الَّذِيْنَ يَلُوْنَهُمْ ثُمَّ الَّذِيْنَ يَلُوْنَهُمْ
“Sebaik-baik manusia ialah pada generasiku, kemudian generasi berikutnya, kemudian generasi berikutnya.” 
-HR Bukhari no 3651 dan Muslim no 2533

Kesimpulannya.. kebenaran didalam islam itu BUKANLAH terletak dari orang2 yang sewenang2nya mendakwa dia atau golongannya itu dari keturunan Nabi shallallahualaihiwasallam SEMATA2. TELAH terbukti dari Nas2 dan dalil2 diatas BAHAWA TIDAK ada sesiapa dan jalan sesiapa pun yang benar KECUALI mereka yang mengikuti jalan Rasullullah (Nabi Muhammad)shallallahualaihiwasallam. Adalah sepatutnya jika sesaorang atau golongan yang benar2 berketurunan Nabi shallallahualaihiwasallam itu,merekalah yang sepatutnya menjadi tonggak untuk menegakkan Sunnah Datuknya(Nabi Muhammad s.a.w) itu dan merekalah yang menjadi benteng agar Segala sunnah datuknya itu TIDAK tercemar dengan Bidaah yang disukai oleh IBLIS yang dicela (rujuk Firman ALLAH pada Surah An Nuur Ayat 63 dan hadis Muslim(2042) dan An-Nasaai (1578) diatas).

MAKA.. setiap dakwaan dan pengakuan sebagai ahli keluarga Nabi s.a.w itu perlu diteliti kemana arahnya.. adakah LEBIH mendekatkan umat manusia kepada kitabullah dan ajaran sunnah Rasul ATAU menjadikan umat manusia semakin jauh dari kedua pegangan agama yang menjadi akidah umat manusia atau umat islam..??

Wallahualamm..!

Tiada ulasan: