Islam Information

Post Top Ad

CINTA DUNIA

CINTA DUNIA
Sabda Rasulullah ﷺ "Hubbu dunya raksu kulli khati'ah" bermaksud "cinta dunia merupakan induk kepada segala kejahatan"

Disebabkan cinta dunia seorang manusia sanggup melakukan apa sahaja asalkan duniawi-nya bertambah walaupun ia adalah suatu perkara yang haram. Disebutkan bahwa ada kisah seorang lelaki menguburkan anjingnya di pekuburan kaum muslim. Sehingga, kerana diduga menistakan umat Islam, maka ia dilaporkan kepada pihak yang berwajib untuk diadili di hadapan hakim.
Sang hakim pun bertanya, "Benarkah Anda menguburkan bangkai anjing di pekuburan khusus untuk orang Islam?"

Tanpa ragu lelaki tersebut menjawab, "Ya, benar, Yang arif. Aku menguburkan bangkai anjing itu di pekuburan orang Islam, kerana anjing itu semasa hidup telah berwasiat seperti itu dan aku hanyalah berniat menjalankan wasiatnya."

Sang hakim yang nampaknya merasa diejek berkata dengan garang, "Anda berbuat salah dengan menguburkan bangkai anjing bukan pada tempatnya. Saya akan menghukum anda, dan sekarang, apakah anda bermaksud menghina hakim?"

Mendengar teguran keras dari sang hakim, maka lelaki itu membalas, "Maaf, Yang arif . Saya tidak bermaksud menghinamu, tetapi saya mohon izin menambahkan keterangan, bahwa anjing tersebut juga berwasiat agar saya memberikan sebahagian harta miliknya sejumlah 1000 dinar (wang emas) untuk Yang arif."

Tiba-tiba saja, setelah mendengar wasiat anjing tersebut, ekspresi wajah sang hakim menampakkan kegembiraan, dan dia berkata, "Sungguh ia seekor anjing yang baik, telah berwasiat dengan amal yang sangat baik. Tentulah anjing tersebut adalah keturunan anjing Ashabul Kahfi yang dijamin syurga itu."

Betapa sang hakim yang sejak awal mula garang sangat ingin menghukum, tiba-tiba suasana hatinya secepat kilat berubah ingin membebaskannya, hanya kerana ada "syaiun 'ajib (sesuatu yang aneh)", sehingga dia pun segera mendapatkan dalil bahwa anjing tersebut adalah keturunan anjing Ashabul Kahfi, sebagai dalih untuk membenarkan keputusannya.
Begitulah, kadangkala para hakim itu bekerja mengikuti jalan fikirannya sendiri, yang amat mungkin dipengaruhi oleh cinta dunia yang mengusai jiwanya.
Semoga Allah membebaskan jiwa kita dari cinta dunia dan memenuhinya dengan cinta Allah dan Rasul ﷺ.

SILA SHARE DAN SEBARKAN
(Dipetik daripada facebook Ustaz Iqbal Zain)