Islam Information

Post Top Ad

Post Top Ad

MELATIH HATI BERSIFAT TAWADHUK

MELATIH HATI BERSIFAT TAWADHUK

Diceritakan sebuah kisah setelah bertahun-tahun menuntut ilmu, seorang pemuda menyatakan hasrat kepada ayahnya untuk mengajar akan ilmu yang telah beliau pelajari, tetapi dihalang oleh ayahnya. Sebaliknya ayahnya menyuruh pemuda itu untuk pergi ke pasar mencari orang yang lebih rendah kedudukan daripada dirinya.. Maka pemuda itu pergi ke pasar dan mencari seseorang yang lebih jahil dari dirinya.

Akhirnya beliau menjumpai lelaki tua yang sedang memegang botol arak, lalu tibanya waktu solat seluruh penduduk di pasar pergi ke masjid menunaikan solat. Sekembalinya dari solat, pemuda itu mendapati lelaki tua itu masih memegang botol arak dan juga tidak menunaikan solat. Berkata di dalam hatinya pasti ini lebih jahil dariku.

Sebelum mendekati lelaki tua itu terdetik di hati pemuda itu mengatakan lelaki tua ini jauh lebih tua dari aku, dia telah Islam dulu sebelum aku, mungkin saja ini baru hari pertama melakukan dosa sedangkan mungkin bertahun-tahun sebelumnya dia melakukan amal kebaikan. Jika beliau meninggal mungkin timbangan pahalanya lebih berat daripada dosanya. Pemuda itu meninggalkan lelaki tua itu dan teruskan mencari..

Akhirnya pemuda itu bertemu dengan seekor anjing dan berkata pasti saja aku lebih mulia dari anjing ini, anjing ini tidak berakal. Lalu terdetik dalam hatinya di Yaumal Mahsyar kelak, aku akan disoal di hadapan Allah, tetapi anjing ini tidak.. aku akan dihisab oleh Allah, tetapi anjing ini tidak.. aku akan melintasi titian sirat tetapi anjing ini akan hilang begitu sahaja menjadi debu. Andai aku gagal melintasi titian sirat nescaya diriku lebih hina dan anjing ini lebih mulia daripada aku..

Beliau pulang ke rumahnya ditanya oleh ayahnya "Kamu sudah jumpa orang yang jahil dari kamu..?" Beliau menjawab.."Tidak, aku tidak jumpa seorangpun yang jahil daripada aku melainkan aku merasa diriku lebih jahil dari orang lain". Bapanya berkata.. "Sesungguhnya kamu telah masuk kepada pintu Tawadduk, keluarlah untuk memberi ilmu yang bermanfaat kepada masyarakat.

Tausiyah oleh Habib Ali Zaenal Abidin al-Hamid

SILA SHARE DAN SEBARKAN

(Dipetik daripada facebook Ustaz Iqbal Zain)

Tiada ulasan: